Makan untuk Hidup atau Hidup untuk Makan?

Home » Fokus » Makan untuk Hidup atau Hidup untuk Makan?

Teks MUHAMMAD LUTFI ZAHID

Pada petang itu, penulis ini bersiap-siap untuk pergi mengeluarkan peluh di taman rekreasi yang terletak di Cheras, Kuala Lumpur. Usai memakai pakaian sukan dan mengenakan kasut, penulis ini dengan segera bergegas ke taman tersebut kerana jam telah menunjukkan pukul 5.30 petang. Jika lewat, mungkin sukar untuk mendapatkan tempat letak kereta kerana taman itu menjadi tumpuan bagi warga kota untuk beriadah serta bersantai bersama-sama keluarga, apatah lagi hari itu hari Ahad. Jarak rumah penulis ini dengan taman tersebut tidaklah begitu jauh – hanya mengambil masa 20 minit dengan menaiki kereta.

Setelah tiba di taman rekreasi itu, jangkaan penulis ini ternyata benar. Penulis ini begitu terkejut melihat ratusan kenderaan telah pun membanjiri setiap pelosok dan ruang yang ada di medan letak kereta taman rekreasi itu. Penulis ini masih tetap dengan pendirian untuk meneruskan perancangan awal, iaitu mengeluarkan peluh di taman tersebut. Maka berusahalah penulis ini untuk mendapatkan tempat letak kereta. Penulis ini terus meronda-ronda sekeliling kawasan itu sambil ditemani celoteh  penyampai radio. Ketika “khusyuk” mencari tempat letak kereta, penulis ini tertarik kepada ungkapan yang terdengar dari corong radio kereta.

“Satu daripada dua orang rakyat Malaysia menghidap penyakit obesiti dan kolesterol tinggi,” kata penyampai radio tersebut. Ayat tersebut benar-benar melekat dalam benak fikiran penulis ini. Pada ketika itu, pelbagai persoalan timbul – apa puncanya? siapa? bagaimana? kenapa? – sehingga penulis ini tidak menyedari bahawa terdapat satu petak tempat letak kereta yang kosong dan telah “dicuri” oleh kenderaan lain. Setelah hampir sejam mencari tempat letak kereta, perancangan awal penulis ini untuk mengeluarkan peluh di taman ternyata tidak berjaya dan telah bertukar kepada mengeluarkan peluh di dalam kereta. Penulis ini mengambil keputusan untuk pulang ke rumah dengan perasaan kecewa.

Dalam perjalanan pulang ke rumah, persoalan tentang masalah obesiti dan kolesterol yang disebut oleh penyampai radio tadi terus bermain dalam fikiran penulis ini. Bagaimana boleh timbulnya isu ini kerana taman rekreasi tadi dipenuhi oleh rakyat Malaysia? Sudah tentunya mereka bersenam dan beriadah di sana. Memang mustahil jika ratusan orang di taman tersebut sekadar datang untuk membuang masa dan hanya “menternak” lemak. Memang jauh sekali untuk mengatakan bahawa rakyat Malaysia malas mengeluarkan peluh apabila melihat keadaan betapa penuhnya kawasan letak kereta yang luas di taman rekreasi itu tadi.

****

Artikel ini dipetik dari Dewan Budaya Bil.6 2017

Posted in: Fokus

Hantar Maklum Balas Anda