RETROSPEKTIF IPOH

Home » Catatan » Nota Editor » RETROSPEKTIF IPOH

Lorong itu tidak boleh dilalui oleh kenderaan besar. Jika dilihat lorong itu, diyakini bahawa tiada kenderaan besar dapat melaluinya sejak dahulu, kecuali basikal atau motosikal. Ketika melalui lorong itu, hanya kelihatan basikal di hadapan beberapa buah kedai. Ada kedai di situ yang kini beroperasi sebagai restoran – barangkali dahulu pun begitu. Namun demikian, tidak kelihatan pula keramaian pengunjung di situ. Mungkin pada petang itu, pengunjungnya kurang.

Pada suatu ketika dahulu, lorong itu dikunjungi oleh mereka yang ingin mendapatkan khidmat pekerja seks. Di situlah pekerja lombong mendapatkan “hiburan” mereka. Kini khidmat itu sudah tiada lagi, tetapi lorongnya tetap ada – mungkin lebih indah dari dahulu. Itulah lorong yang dikenali sebagai Concubine Lane – Lorong Gundik (terjemahan langsung daripada bahasa Inggeris) dalam bahasa Melayu. Bagi penggemar sejarah, lawatan ke Ipoh tidak lengkap jika tidak mengunjungi lorong tersebut.

Tidak jauh dari situ, di Jalan Sultan Yusuf, kelihatan bangunan kedai dua tingkat yang buruk dan lusuh. Tidak dicatatkan hal ini, tetapi besar kemungkinan bangunan ini dibina sebelum Perang Dunia Kedua semasa Ipoh rancak dibangunkan sebagai bandar terpenting di Lembah Kinta. Di tempat lain, barangkali, sudah ada tangan “gatal” yang mahu merobohkan bangunan sedemikian dan menggantikannya dengan bangunan baharu, dengan alasan yang pelbagai, seperti tidak selamat diduduki lagi.

Namun demikian, yang kelihatan buruk dan lusuh di luar tidak semestinya begitu di dalam. Semua kedai di situ masih beroperasi – ada kedai jahit baju, ada kedai makan. Di kedai makan itu, hiasan dalamannya seolah-olah gambaran pada suatu ketika dahulu. Perabotnya kayu (pastinya bukan perabot dahulu); warna dindingnya kelihatan seperti asal; tempatnya sempit tetapi tiada sesiapa yang merungut. Yang kelihatan baharu hanyalah juadahnya. Mungkinkah juadah tersebut dihidangkan pada suatu ketika dahulu?

Itulah sebahagian daripada warisan Ipoh yang bukan sahaja perlu dikekalkan, malah dihayati oleh generasi kini. Kegiatan pembangunan Ipoh moden bermula pada tahun 1886, dua tahun selepas Kulup Mohammad Yusuf dilantik sebagai Dato’ Panglima Kinta ke-10. Sebagai hartawan, Yusuf banyak membangunkan tanah miliknya untuk kemaslahatan penduduk. Pembangunannya termasuklah pembinaan bangunan konkrit menggantikan yang kayu.

Pada hakikatnya, tidak banyak orang yang tahu akan jasa dan sumbangan Yusuf kepada pembangunan Ipoh, khususnya, dan Perak, amnya. Kebanyakan orang berpandangan bahawa Ipoh dibangunkan oleh golongan dari negara tertentu dan pentadbiran British. Walaupun sumbangan mereka itu tidak dapat dinafikan, jasa dan sumbangan Yusuf kelihatannya telah diketepikan.

Yang diyakini ialah bahawa banyak lagi sejarah ibu negeri Perak ini yang masih “tertanam” dan hanya diketahui oleh orang tertentu. Pihak yang berkenaan di negeri tersebut harus mengambil langkah yang proaktif untuk menggali dan merakamkan sejarah Ipoh, khususnya, dan Perak, amnya. Hanya dengan cara itu, masyarakat yang tidak buta sejarah – sejarah Ipoh dan sejarah Perak dalam hal ini – malah menghargai sejarah dan warisan dapat dilahirkan.

Armin Azhari Saleh

***

Artikel ini dipetik dari majalah Dewan Budaya keluaran Disember 2015.

Hantar Maklum Balas Anda