TIADA LAMA ATAU BAHARU – HANYA TERKINI DAN SEMASA

Home » Catatan » Nota Editor » TIADA LAMA ATAU BAHARU – HANYA TERKINI DAN SEMASA

Lebih kurang 30 tahun yang lalu, berebut-rebut orang membeli tiket di panggung wayang Cathay di pekan kecil itu. Filemnya Bukit Kepong – masih panas walaupun tiba lewat di pekan itu – dibarisi bintang ternama dalam dunia perfileman tanah air waktu itu – Jins Shamsuddin, A. Rahim, Hussain Abu Hassan, antaranya. Waktu tayangan lazimnya 3.00 petang dan 7.00 malam pada hari biasa dan tambahan 9.30 malam pada hujung minggu.

Kini panggung wayang itu sudah tiada lagi. Di tapaknya sudah didirikan pasar raya. Orang pekan itu tidak lagi menonton wayang di panggung wayang. Kini mereka dapat menonton wayang di rumah dengan lebih selesa kerana adanya kemudahan stesen televisyen berbayar. Ada saluran khusus untuk filem yang baru ditayangkan di panggung wayang, yang kini lebih kecil daripada panggung dahulu dan pastinya lebih selesa.

Untuk menonton filem terkini itu, mereka perlu berbelanja lagi, tetapi tiada sesiapa yang merungut, kecuali jika kadar bayaran dinaikkan – itu pun hanya seketika. Jika ada rasa tidak puas hati, mereka tidak perlu melanggan saluran itu. Mereka mempunyai pilihan kerana dapat menonton filem dengan menggunakan telefon pintar, yang mempunyai aplikasi tertentu secara percuma pada bila-bila masa di mana-mana sahaja.

Orang itu berstatus teraju utama organisasi. Dia berada di atas pentas kerana mengiringi tetamu kehormat majlis tersebut. Usianya sudah melepasi umur persaraan perkhidmatan organisasinya, tetapi khidmatnya terus ditagih kerana kepakarannya demi kepentingan organisasi dan negara.

Ketika tetamu kehormat menyampaikan ucapan perasmian majlis, orang itu kelihatannya membelek-belek sesuatu. Rupa-rupanya dia sedang menaip sesuatu pada telefon pintarnya. Mungkin dia sedang menaip isi penting yang disampaikan oleh tetamu kehormat untuk rujukan dan tindakan lanjutnya. Mungkin juga dia sedang melaporkan ucapan tetamu kehormat itu dalam media sosial secara langsung untuk kemaslahatan umum.

Begitulah situasi dunia sekarang. Dunia kini makin canggih, makin banyak memberikan kemudahan kepada penghuninya. Jika dahulu kita ke panggung wayang untuk menonton wayang terbaharu, kini kita dapat menontonnya di rumah atau dengan menggunakan telefon pintar. Jika dahulu kita membaca berita tentang sesuatu peristiwa pada esoknya atau mengetahuinya melalui berita radio atau televisyen selepas peristiwa itu tamat, kini kita tidak perlu lagi melakukan begitu.

Teknologi terkini mengubah cara kehidupan manusia sekarang. Teknologi terkini dikatakan mewujudkan budaya baharu dalam kehidupan masyarakat masa ini. Budaya baharu itu tidak mengenal generasi, baik lama mahupun baharu. Pada hakikatnya, tidak ada generasi lama atau generasi baharu, budaya lama atau budaya baharu. Yang ada hanyalah inovasi demi inovasi yang menghasilkan sesuatu yang terkini yang digunakan oleh generasi semasa.

*****

Pada kesempatan ini, saya mengucapkan “selamat jalan” dan terima kasih kepada Muhamad Rafiq Abdul Rahman yang berhijrah ke Bahagian Pengembangan Sastera Kanak-kanak dan Remaja pada 1 Disember 2015 yang lalu setelah dinaikkan pangkat. Muhamad Rafiq berkhidmat sebagai penolong editor Dewan Budaya mulai keluaran November 2012 hingga keluaran Januari 2016. Beliau banyak melakukan kerja lapangan. Marilah kita berdoa agar Muhamad Rafiq memperoleh kejayaan yang lebih cemerlang di tempat baharunya.

Selamat menyambut tahun baharu Masihi 2016.

Armin Azhari Saleh

***

Artikel ini dipetik dari majalah Dewan Budaya keluaran Januari 2016.

Hantar Maklum Balas Anda